Coto Makassar Enak, Ya Di Sini

11:02 pm

Sebagai anak yang lahir dan besar di Makassar, salah satu makanan favoritku tentu saja adalah Coto Makassar. Makanan yang terbuat dari daging dan jeroan sapi yang direbus lama di dalam belanga/kuali tanah liat (korong butta/uring butta) yang kemudian dipotong-potong dan disajikan dengan kuah yang dibumbui 40 jenis rempah-rempah dan gilingan kacang tanah ini, disantap dengan ketupat atau buras serta lombo’ (sambel) tauco dan perasan jeruk nipis. Hmmmm… selalu sukses membuatku menitikkan air liur.





Di Makassar sendiri, hampir disetiap jalan ada yang menjual Coto Makassar. Mulai dari harga belasan ribu hingga dua puluhan ribu, mulai dari yang menggratiskan es teh manis, hingga yang menggratiskan ketupat. Meskipun sudah jarang si yang menggunakan belanga tanah liat, kebanyakan telah berganti menggunakan panci besar. Hal ini mungkin dikarenakan masalah kepraktisan saja.

Persoalan rasa, itu tergantung lidah masing-masing orang ya, tapi buat saya sendiri hanya mau makan Coto di warung Coto Nusantara (Coto buatan rumah si juga. Hahahaha). Menurutku di sanalah Coto yang paling enak dan memuaskan leher, perut, dan kantong! Coto di penjual lain ya kalau kuahnya gak mantap, dagingnya kealotan atau kebanyakan lemak dan jeroan saja. Kita pesannya daging dan jantung to’ ehhhh yang dikasinya lemak dengan sedikit daging. Kesel kan! Belum lagi kalau lombo’nya bukan lombo’ tauco, hanya lombo’ tumis biasa. Duhhh gregetan.

Coto Nusantara ini terletak di Jalan Nusantara No. 32 dan kini telah membuka dua cabang di Jalan Merpati Ruko 2 & 3 (di belakang Bank SulSel) dan di Jalan Urip Sumoharjo.

Saya sendiri seringnya makan yang di Jalan Nusantara. Dari kecil malah. Coto Nusantara ini sudah ada sejak 30 tahun yang lalu loh! Jauh lebih tua dari saya. Hihihihi…







Tempatnya terlihat sudah sangat usang dan panas luar biasa. Di sini memang bukan tempat untuk kita nongkrong, duduk lama dan menikmati suasana. Di sini kita pesan, makan, lalu pulang. Soalnya selain udara yang cukup panas, baru saja kita duduk, sudah ada orang lain yang ngantri di belakang kita. Yup! Coto Nusantara ini selalu ramai, apa lagi di jam-jam sarapan dan makan siang. Kita harus sabar menanti tempat duduk. Enaknya si ke sini berdua saja, jangan rombongan, kalau rombongan semakin susah dapat tempat duduknya. Tapi bukan berarti saat makan kita terburu-buru juga, santai saja, nikmati setiap suapan, kalau perlu nambah semangkuk, dua mangkuk. Yaaaa… hati-hati saja kolestrol.









Terakhir ke sini, harga semangkuk cotonya sudah dua puluh ribu rupiah dan ketupatnya seribu rupiah per buahnya. Sudah naik lagi, mengikuti kenaikan barang-barang saat ini. Tapi masih terhitung ramahlah di kantong~

Saat trisemester awal kehamilan, saya lagi doyan-doyannya makan daging. Ya salah satunya Coto Nusantara ini (dan Sup Lidah Lamuru, Pallubasa Serigala, Sop Sodara, Rawon, Semur, Konro, dan olahan daging lainnya). Yang biasanya saya hanya sanggup menghabiskan satu mangkuk coto dan dua ketupat, paling banyak satu setengah mangkuk coto, bagi dua dengan Pai. Kini (dari awal kehamilan hingga kini di usia kandungan sembilan bulan) saya baru kenyang dan puas jika telah menghabiskan dua mangkuk coto dan tiga ketupat. Hahahay…



Kalau ada yang gak doyan makan jeroan, tenang saja, kamu bisa memesan daging to’ atau plus dengan jeroan yang kamu inginkan. Kalau saya doyannya JanDa (Jantung-Daging), sementara Pai doyannya hati JanDa (hati, jantung & daging) ;p.

Nah berhubung yang di Jalan Nusantara agak kejauhan dari rumah dan kadang rame banget plus cepat habisnya. Kadang kami makan cotonya yang di Jalan Merpati. Tempatnya si rame juga tapi gak sepadat yang di Nusantara lah. Lebih luas juga dan lebih adem. Cuma kata Pai si, kuahnya tidak semantap yang di Nusantara. Kalau aku rasanya kok sama saja ya? Hihihi… lidah Pai memang jauh lebih sensitif.






Untuk cabang ketiganya, yang di Jalan Urip, saya belum sempat ke sana. Jadi gak ada foto-fotonya ^^ Oh ia, Coto Nusantara ini buka dari jam 7 pagi sampai jam 5 sore (kecuali bulan Ramadhan yang buka setelah maghrib). Tapi itu tergantung pelanggan si, kadang siang sudah tutup juga karena sudah habis. Awalnya yang di Jalan Merpati buka sampai malam, tapi sekarang paling lama jam setengah tujuh malam sudah tutup. Agak repot kalau kepengennya saat malam… hiks…


Jadiiii… yang sedang berkunjung ke Makassar jangan lupa berkunjung ke Coto Nusantara ini ^^ dijamin puas #ehh

You Might Also Like

52 comments

  1. bikin ngiler, cabang keempat buka saja djawa, udah pernah nyobain coto makassar, eh rasanya ga karuan, nasib perantauan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti kutanyakan ki pemiliknya :p

      Delete
    2. haha, boleh, biar sekali-sekali ekspansi juga ke luar makassar, kadang kalo di bus ada penumpang bicara pakai ki mi di, jadi kangen kampung, haha

      Delete
    3. Tapi biasanya tempat makan sudah besar, rasanya gak enak lagi >.<
      Dimana ki tinggal sekarang?

      Delete
    4. iya bisa jadi, karena konsentrasinya terpecah, dan yg masak banyak, tapi di cabang pusat rasa tetap terjaga dan cabang lainnya meskipun beda tapi tetap miriplah, sekarang di Jombang, Jawa Timur

      Delete
  2. samaan, waktu hamil doyan daging daging dan pedas2, hihi hasilnya cowok ^,^
    ini conus biarpun ada cabangnya bagus tempatnya tapi tetap paling massipa makan disini!

    ReplyDelete
    Replies
    1. *tosss* hehehe

      Iyaa tapi itu mi juga dak buka sampai malam gank, biasanya saya kepengennya malam u.u dan Pai pulang kerjanya juga malam. Bisa ke sana sabtu-minggu ji.

      Delete
  3. Seumur-umur belom pernah makan coto makassar.. Wkwkwkwkwk, katrok berlebihan memang aku ini :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serius?!!! :O wahhhh... kalau ke Makassar jangan lupa cicipi ya ^^

      Delete
  4. kayaknya enak sih, tapi sayang aku vegetarian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok aku sangsi berat ya kamu vegetarian ._.

      Delete
  5. Jadi kangen masa kecil.
    Tiap ke pasar sama ortu pas hari Minggu sarapannya coto makassar mulu :3

    ReplyDelete
  6. Cotonusantara paling enak kalau menurut ku di banding yang lainnya. Sampe sekarang saya juga suka makan coto tapigak jauh-jauh bangget sampe nusantara sekarang soalnya saya tinggal di sungguminasa dan disini ada juga penjual coto yang gak kalah enak sama coto nusantara disana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Sungguminasa di'? Kapan-kapan sa coba deh >.< *pemburu coto enak*
      Pernah juga sa dapat di Takalar atau Galesong itu, Coto Kuda enaknya >.<

      Delete
  7. pokoknya harus ajak aku kalo aku ke makasar nanti ya ,mbak!
    :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting kabarin saja kalau ke Makassar ^^

      Delete
  8. makassar emang terkenal dengan makanan khas nya yakni coto,
    di daerahku belum ada coto makassar jadi penasaran nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Defa tinggal di mana? ^^ Kalau ke Makassar jangan lupa wisata kuliner ya

      Delete
  9. kamu janjian sama ayu citra ya, kalo ga salah dia juga baru aja posting coto makasar. kamu orang makasar ya, kirain orang jawa :p
    gw pernah nih waktu ke mamado manakn coto makasar, kata temen gw yang orang toraja jangan lupa sekalian pesen saraba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahaha kebetulan aja si :p
      Kok bisa ngira aku orang Jawa? :p

      Eh buset beneran makan cotonya ditemenin saraba? >.< bagusnya si dimakan dan diminum terpisah .-. gak enek tuh? hahaha

      Delete
  10. Hati janda, wahahaha, bisa aja bikin singkatannya..
    waktu itu kan aku gak tau mba kalo bisa pesen isinya, jadi cuma bilang coto dua gitu aja, trus ada orang baru dateng bisa pesen isinya hahaha,, kecele deh aku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu singkatan umum loh di sini kalau mau pesan coto :p

      Hahaha jadi kamu makan segala kulit, usus, dan entah jeroan apalah lagi itu? :p Aku aja geli :p

      Delete
  11. yaaaa ini bukan di jkt ya.... udh mupeng bgt pdhl.... di jkt sndiri ada bbrp tempat coto yg pernah aku dtgin... tp blm nemu yg bnr2 favorit... pernah sih pas lebaran dtg k rumah sepupu yg suaminya org makasar..dan kita disuguhin coto yg rasanya super duper mantep!!! dia bilang sih belinya di kawasan kebun jeruk tp ampe skr ga nemu itu toko di mana -__-... sambelnya itu mba yg aku suka...puedeessssnya sesuai utk aku yg pecinta pedes ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia ini di Makassar :p
      Kalau di Jakarta, kios pelangi gak jual coto ya? Hmmmm di Jakarta si ada Mami (nenekku) yang kalau bikin coto enak banget ^^
      Yup orang Makassar rata-rata suka pedes dan kecut ^^

      Delete
    2. bu fanny, senasib ya, susah nyari coto yg pas di Jawa

      Delete
  12. wah mbak kelihatannya enak banget nih warung coto makasarnya, mirip juga ya sama soto (sebenarnya saya orang yang di jawa masih penasaran bedanya soto sama coto? bisa di jelasin mbak hehe :) #salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin sama saja ya ^^ cuma orang Makassar mau beda sendiri jadi disebutlah coto :p hahahha aku gak tau juga si kenapa :p sotoy aja #plak

      Delete
  13. Liat kuahnya kaya mantap tuh, menggoyang lidah rasanya :)
    Belum pernah sih nyoba Coto Makassar, kapan2 deh mba coba, penasaran sama rasanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuahnya itu yang menentukan enak tidaknya coto ^^ tapi gimana gak enak si ya kalau menggunakan 40 jenis rempah-rempah >.<
      Iyaaa wajib dicobain tuh ^^ semoga dapat tempat makan coto yang enak ya.

      Delete
  14. luarnya keliatan sepi tapi dalemnya rame banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh keliatan sepi ya :O oh ia jejeran motor disampingnya ketutup mobil. Dan mobil-mobil itu sebenarnya cari parkiran buat makan di situ sih :p

      Delete
    2. kalo mau difoto biar keliatan motornya banyak,,, mobilnya suruh minggir dulu :D

      Delete
  15. Reportasenya lengkaaappp, aku suka klo moto pas lg eksekusi bahan makanannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih ^^
      Bisa foto-foto pas makanannya di eksekusi ya karena dapurnya di depan si ini ^^

      Delete
  16. mantep dagingnya banyaaak :D

    ReplyDelete
  17. mama aku sukaaaa banget sama ini coto. tapi sayang aku malah sebaaliknya. jadinya aku gak ngiler liat foto ini mba whehehe

    banyak juga ya cabangnya sampai sampai aku kkira ini ada di jogja, soalnya ada di jalan urip. aku kira ada juga cabangnya dijogja eh ternyata bukan heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sudah pernah nyobain coto? Soalnya jarang banget ada yang sudah cobain dan enggak suka ^^ kecuali vegetarian si ya :p Kamu vegetarian?

      Di Jogja ada jalan Urip juga? Belum pernah ke Jogja u.u

      Delete
  18. coto makassar aaaaaakkk, jadi ngiler, pengen nyobain sayaaaaa :DD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Temukan tempat yang jual dulu sih kataku :p

      Delete
  19. Makanan khas makasar..pantesan banyak di makasar... saya paling suka kalau ada gratisannya... ramai juga pengunjungnya. kalau makan 1 mangkuk kayaknya kurang nendang ya mba... mesti nambah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dalam hal coto si yang ada gratisannya agak meragukan kualitas dagingnya :p bayangkan saja si, kan daging mahal tuh, harga cotonya dipatok murah, paling mahal 20an ribu. Terus dapat gratisan pula. Untungnya di mana? Jangan-jangan dagingnya :p *soudzon* Hihihihi

      Sebenarnya seporsi itu sudah banyak banget loh :p tapi berhubung yang makan 2 orang (baca: hamil) jadi tak cukup semangkok :p

      Delete
  20. walau belum pernah ngerasain langsung coto makassar disana..coto makassar disini enyakkk...moga bisa kesana biar langsung nyoba ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin! Kalau ke sini kabarin ya Mba ^^

      Delete
  21. memang sih, enak tidaknya coto makassar tergantung kuahnya. beberapa tukang masak bahkan menambahkan susu utk menambah kesedapannya. hasilnya memang lebih enak sih. mungkin ini yg namanya improvisasi dgn perkembangan zaman. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selain kuah, keempukan daging dan sambelnya juga berpengaruh dong >.< aku malah belum pernah nyobain yang pake susu itu ^^

      Delete
  22. Wah jadi lapar- enaknya siang2 makan coto ini yah! Mantap!

    ReplyDelete
  23. Saya pernah yang di urip pulang dari kampus 2 uin samata, jauhnya di'? tapi anything for Coto makassar deh haha

    ReplyDelete

Terimakasih atas komentarnya :) Maaf untuk yang meninggalkan komen dengan link hidup, terpaksa saya hapus.

Part of B Blog

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan