Cerita Kehamilan: Minggu ke 15

6:17 pm

 Memasuki usia kandungan 3 bulan, emosi saya turun naik. Saya menjadi mudah menangis. Hal-hal sepele seperti Pai yang terlambat pulang kantor, sayur yang saya masak terasa pahit di lidahku, dan boneka beruangku yang belum sempat diambil, membuatku menitikkan air mata. Konyol si dan tak jarang di sela-sela tangisku saya tiba-tiba tertawa karena merasa geli dengan tingkahku sendiri. Hehehe…

Ada juga saat-saat dimana saya merasa mellow dan bisa menangis hingga tertidur, biasanya hal itu dipicu buku atau berita yang saya baca atau film yang saya tonton. Maka dari itu saya sekarang lumayan selektif memilih dari timbunanku buku-buku yang “aman” untuk kubaca, menghentikan membaca berita, dan selektif memilih film yang akan kunonton. Yang paling sulit ketika saya merasa kangen luar biasa dengan orangtuaku. Bagaimana mengatasinya? Biasanya saya akan mengajak calon bayiku berbicara, menceritakan kepadanya tentang kakek-neneknya atu menulis, keduanya lumayan membantu.

Setiap malam sebelum tidur saya akan mengingat-ingat apa yang kulakukan seharian itu dan tersenyum. Hamil membuat saya sangat bahagia dan merasa lucu, konyol, dan drama queen. LOL. Kadang saya tertawa terbahak-bahak sendiri mengingat kekonyolanku seharian itu.

Tidur saya mulai gelisah, satu-satunya cara agar tidur saya pulas adalah dengan memutar lantunan ayat suci Al-Quran sepanjang malam hingga saya bangun keesokan harinya. Rasanya damai mendengar ayat-ayat Allah dan saya pun akan segera tertidur. Meskipun begitu, saya tetap bermimpi yang aneh-aneh yang sensasinya tetap saya rasakan ketika bangun keesokan harinya dan mimpi itu tetap saya ingat hingga berhari-hari. Mimpi-mimpi itu tidaklah menyeramkan, hanya menegangkan dan yahhh membuat saya bersemangat keesokan harinya.

Daya khayal saya sepertinya memang meningkat semenjak saya hamil dan kadang membuat saya parnoan. Contohnya ketika sedang singgah di atm dan saya ditinggal di mobil sendirian oleh Pai, tiba-tiba saja saya berkhayal bagaimana jika seseorang tiba-tiba masuk ke mobil (pintu tidak terkunci) dan membawa lari saya beserta mobil tersebut, ngeri sendiri saya pun mengunci pintu mobil hingga Pai datang. LOL

Alhamdulillah saya tidak mual lagi setiap malam. Mualnya hanya muncul ketika saya mencium bau aneh saja, seperti ketika sedang berada di Mall dan saya kebelet pipis, kebetulan orang yang sebelumnya masuk di toilet itu pup dan pas saya masuk baunya masih tertinggal, saya langsung memuntahkan makanan yang baru saja saya makan saat itu. Hiksssss…. Atau ketika berdekatan dengan orang-orang yang berbau badan, saya mual dan akan muntah jika tidak segera menghindar. Ahhh bau parfum yang nyegrak juga membuat saya mual.

Sekarang badan saya sering gatal luar biasa, terutama dibagian perut, dada, dan pinggang. Muka saya juga beruntusan, menghitam, sensitif dan sangat kering. Orang-orang pun mulai menebak jika anak saya adalah perempuan karena saya menjadi cu’mala, katanya auranya diambil bayinya dulu. Hihihi lucu aja sih, saya jadi penasaran apakah ramalan mereka benar apa tidak.

Kami sendiri sih tidak begitu peduli dengan jenis kelamin anak kami nantinya, saya malah dari sebelum menikah sudah menyiapkan dua nama, perempuan maupun laki-laki. Menjadi ibu memang salah satu cita-cita saya yang tidak pernah berubah.

Sewaktu ke dokter dan melihat bayiku sudah bertumbuh pesat, rasanya begitu luar biasa. Anggota badannya sudah terlihat jelas; kepala, kedua tangan dan kaki, mata, punggung, dan pantat. Perutku memang sudah mulai membesar sih, memakai celana jins sudah terasa menyesakkan. Oh ia, aku pun diimunisasi untuk pertama kalinya (semenjak hamil). Saya yang takut banget dengan jarum suntik harus pasrah disuntik dan setelah itu menghadapi ejekan Pai yang ngengodain. Nyebelin sih, tapi lucu juga memang. Hahaha. Aku sendiri geli sendiri jika mengingat-ingat saat itu.


Memasuki bulan ke 4 aku masih malas makan sayur, hanya sayur-sayur tertentu saja. Dan saya mulai menyukai masakanku kembali, dulunya awal-awal kehamilan hingga bulan ke 3 saya tidak menyukai rasa masakan yang kumasak dan pasti tidak akan kumakan.

Menjadi ibu hamil itu luar biasa, dunia pun menjadi tempat yang penuh kebaikan. Saya sering mendapatkan senyum ramah dari orang-oarng yang tidak kukenal dan saat meminta pertolongan saya mendapati orang-orang itu dengan senang hati bahkan antusias membantu saya. Mbak-mbak jutek penjaga toko bahkan langsung memasang wajah ramah bahkan dengan senang hati menunjukkan toilet kepadaku yang seringnya kebelet pipis ini. Sifat baik orang-orang sepertinya tersentil setiap berada di dekat ibu hamil ^^

Meskipun terkadang saya mudah menangis, saya pun mudah tersenyum dan tertawa di masa-masa ini. Hidupku menjadi 100x lebih menyenangkan dan menegangkan….



You Might Also Like

36 comments

  1. Ahhhhhh kayaknya cababy nya cowok dehhhh ehhehehehehy ((tebaktebak berhadiah))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi ada yang tebak cowok, banyak juga yang tebak cewek. Hahaha liat aja deh nantinya ^^

      Delete
  2. wah udah mulai kelihatan tuh
    semoga diberi kesehatan terus mba :)

    ReplyDelete
  3. Selamat ya cin, menikmati masa masa hamil seperti sekarang memang paling mengasikan.
    Kamu cantik loh lagi hamil gini.
    Salam dari mommy caca ya buat si baby di perutmu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih Mbak ^^
      Ia seru deh! hehehe... yeahhh senangnya dibilang cantik padahal kondisi muka lagi gak oke. Hahaha
      Salam kembali Mommy Caca :*

      Delete
  4. wah mau tidur pulas harus dengan memutar lantunan ayat suci Al-Quran hebat

    ReplyDelete
  5. udah gede mbakk perutnyaaa.. kayaknya cewek hihiih.. apa aj ayg penting lahiran nanti sehat ya mbakk :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok bisa pada nebak gitu ya? hahaha
      Ia, terserah deh mau perempuan atau laki-laki, yang penting sehat.

      Delete
    2. kata orang kalo emaknya pas hamil makin cantik calon bayinya cewek hehehhe

      Delete
    3. Di sini malah kalo emaknya cantik artinya anaknya cowok :p dan itu aku pengaruh foto aja sih~

      Delete
  6. seru ya kalau cerita2 hamil :)

    ReplyDelete
  7. tidurnya aja pake lantunan ayat Al Qur'an, semoga kalau udah lahir jadi anak yang baik ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin!!!
      Tau-tau pas lahir sudah hapal Al-Quran ya :p #plak hahah

      Delete
  8. semoga bayinya nanti jadi anak yang sehat ya:)

    ReplyDelete
  9. Selamat yaa mba :) semoga anaknya cantik dan ganteng kaya ibu dan ayah nya :) salam kenal juga :)
    hmm, jadi pengen punya dede bayi :D *berkhayal dulu* hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih ya ^^ amin amin! Salam kenal juga :* teman buat bikinnya sudah ada belum? hahaha

      Delete
  10. Seneng banget ya mba, semoga sehat terus dan dilancarkan persalinannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, alhamdulillah ^^ terimakasih ya

      Delete
  11. kehamilan 15 minggu emosi nya ga tentu ya bumil ? waah banyak orang yang bilang juga begitu .. semoga selalu sehat ya bumil :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emosi gak nentu dan drama queen banget si :p hihihi terimakasih ya~

      Delete
  12. waaah udah ada calo debay nih mbak, :D
    betewe gak ada ngidam2 gitu ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ngidam mah wuihhhhhh banyak! hahaha :p

      Delete
  13. Hahaha seru ya mbak? duh jadi pengen kawin. *eh
    Eh mbak, itu kayaknya kalo yang di kamar mandi, gak usah orang hamil gue juga muntah deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Calonnya udah ada belum? ^^
      Ehhh gitu ya? hahaha soalnya dulu aku gak gitu masalah dengan bau ditoilet kecuali yang jorok parah si.

      Delete
  14. Kebayang turun naiknya emosi kayak lagi PMS. Semoga selalu sehat ya, Debay dan Mbak Dweedy ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia labil deh :p Makasih ya Mba Evi

      Delete
  15. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  16. Semoga Selamat Sampai Melahirkan Mba,, #Amin

    ReplyDelete

Terimakasih atas komentarnya :) Maaf untuk yang meninggalkan komen dengan link hidup, terpaksa saya hapus.

Part of B Blog

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Beautiesquad