Cerita Mudik - Malam Takbiran dan Hari Raya Idul Fitri

7:26 pm



Cerita yang ini memang sudah lama banget ya berlalu, Idul Adha saja sudah lewat, tahun pun telah berganti menjadi 2015. Entahlah~ sifat malas dan moodyan ku ini memang parah! Hehehe…
Berhubung rasanya sayang banget kalau aku gak lanjut menceritakan saat-saat mudik itu di sini (kayak ada yang mau baca saja, hahahaha), jadi ya aku ceritain aja deh sekalian mengenang saat-saat itu.

Dua cerita sebelumnya bisa di baca di sini, di sini dan di sini.


Magrib pun datang dan berlalu… suara takbir berkumandang, terkadang diselingi dengan suara meriam bambu. Di rumah nenek terbilang sepi, tidak ada aktifitas memasak atau membuat kue seperti di rumah nenekku. Biasanya malam takbiranku itu diisi dengan kesibukan membungkus gogos, berlari ke jalan ketika pawai mobil hias lewat, dan bebersih rumah. Ramai dan riuh pokoknya. Tapi di sini suasana sunyi senyap bahkan tak lama kemudian suara takbir berhenti, disusul suara meriam bambu. Hening…. Orang-orang mulai terlelap.

Aku yang terbiasa ditempat riuh dan ini kali pertama setelah orangtuaku meninggal aku merasakan malam takbiran jauh dari rumah nenekku, jauh dari tante, om, kakak, dan sepupu-sepupuku, tiba-tiba saja merasakan kesepian dan perasaan rindu yang amat sangat. Dan dengan konyol tiba-tiba saja menangis tersedu-sedu, membuat Pai kaget.

Setelah aku puas menangis, kami pun tidur. Cuaca juga semakin dingin.

Sekitar jam lima, orang serumah sudah sibuk bersiap untuk Solat Ied. Aku agak malas-malasan bangunnya, cuaca begitu dingin, membayangkan mandi saja sudah tidak terbayangkan. Betul saja, airnya sedingin es dan membekukan, mungkin hari itu adalah mandi tercepatku.

Setelah semua siap kami pun naik mobil menuju lapangan tempat dilangsungkannya Solat Ied. Tempatnya di atas gunung, nun jauh dari rumah nenek, jalanan ke sana pun berkelok-kelok, orang sekampung si bilangnya dekat cuma mendaki gunung, hampir saja aku tertipu dan berjalan kaki ke sana.

Pemandangan dari rumah nenek ke sana sangat indah…





Hamparan sawah menguning dan lanskap gunung di sana-sini sungguh memanjakan mata.





Orang-orang yang menuju tempat untuk solat Ied








Setelah Solat Ied kami tidak langsung pulang. Kami bersilaturahmi dari satu rumah ke rumah yang lain yang ada di sekitar sana, yang katanya semua keluarga. Disetiap rumah kami disuguhkan makanan; buras, ayam atau bebek nasupalekko atau di masak kampung yang rasanya enak banget. Tentu saja setiap ditawarkan makan, aku makan ^^ urusan jadi gendut nantilah dipikirkan…. Hahahaha

Sesampai di rumah nenek kami makan lagi tentunya ^^ *elus-elus perut*

Setelah kenyang dan ganti baju, aku ikut bapak melihat kebun cengkeh dan mericanya. Ternyata merica awalnya warna hijau ya, aku baru tahu saat itu. Nanti setelah dijemur warnanya baru berubah kecoklatan. Daunnya pun agak mirip daun sirih.


Pohon merica dan buahnya
Merica
Sepertinya saya terobsesi dengan serangga dan makhluk-makhluk kecil lainnya. Saya selalu ingin mengabadikan mereka.
Juga dengan bunga


Hmmm….

Ini lebaran pertama yang kulalui bersama Pai, lebaran pertama kami berstatus suami-istri. Semoga saja ini bukan yang terakhir, dan keluarga kecil yang akan kami bina selalu dalam ridha Sang Kekasih~





Ini kok keliatan gendut yak 〉.〈

Sorenya kami (aku dan Pai) serta tante pergi ke sungai, bagian yang ini aku ceritakan di postingan selanjutnya ya ^^ Hehehe…

You Might Also Like

2 comments

  1. Wah, tempatnya nyaman sepertinya, pemandangannya bagus2 tuh, mbak. keheningan ala pedesaan, yang tidak seberisik kota. seperti di tempat tinggal saya, juga masih bisa melihat hamparan sawah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia tempatnya memang di plosok banget. Hwaaaaa... enak dong Mas, tiap hari liatnya hamparan sawah.

      Delete

Terimakasih atas komentarnya :) Maaf untuk yang meninggalkan komen dengan link hidup, terpaksa saya hapus.

Part of B Blog

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Beautiesquad