Puasa kedua-puluh-tiga: Menjual Kesedihankah?

6:27 am



Beberapa hari ini saya sering melihat potongan cerita sebuah “FTV” di salah satu stasiun TV. “FTV” itu berkisah tentang keluarga-keluarga seorang uztad ternama yang baru saja meninggal, bagaimana keluarga tersebut menghadapi kehilangan itu dan merayakan Idul Fitri pertama tanpa kehadiran uztad tersebut. Lucunya, “FTV” itu diperankan sendiri oleh keluarga-keluarga dan sahabat-sahabat uztad tersebut.

Mengapa saya merasa lucu?

Selain merasa geli saya juga jadi antipati dan ilfil dengan keluarga itu. Maaf, mungkin saja saya yang terlalu sinis. Bagi saya saat melihat hal itu, kok rasanya mereka “menjual” kesedihan yang mereka rasakan. Berapa orang di dunia ini yang pernah merasakan kehilangan seorang ayah, ibu, anak, suami, orang-orang yang mereka kasihi? Hampir setiap hari, bahkan mungkin setiap jam di bumi ini seorang manusia meninggal. Mengapa harus membesar-besarkannya? Sebagai seseorang yang juga pernah merasaka kehilangan, saya paling benci jika ditatap oleh orang-orang dengan rasa kasihan. Saya benci memperlihatkan apalagi mempertontonkan kesedihan saya. Karena hal itu saya merasa muak dengan orang-orang yang rela “menjual” rasa sedihnya, mempertontonkannya di depan kamera.

Ahh ya saya tau apa sih dengan perasaan orang lain? Saya tau apa si dengan alasan dari mereka berbuat hal itu? Mungkin saja mereka ingin memberikan contoh kepada masyarakat bagaimana menghadapi kehilangan. Tapi haruskah diperankan oleh mereka juga? Hal ini yang sangat tidak bisa saya pahami. Mereka ingin mendapatkan simpati dari masyarakat?

Duh saya jadi menghujat nih~

You Might Also Like

4 comments

  1. ironis memang mendapati hal tersebut ya dwee,.
    setiap manusia pasti tidak ingin kesedihan itu terpampang, dan terlihat orang banyak,.
    mungkin, ada banyak alasan mereka bisa muncul di acara tersebut,.
    dorongan" orang sekitar bisa saja memaksa mereka untuk tidak memilih diam, dan menikmati kehidupan,.
    atau kebutuhan ekonomi memaksa pula mereka, ada banyak alasan,.
    di ambil sisi positifnya saja :D

    *kabur*

    ReplyDelete
  2. sepertinya ada yang berjanji untuk nulis selama ramadhan :D

    ReplyDelete
  3. Febonk: Ia Feb pasti ada alasan mengapa mereka melakukan hal itu. Tapi tetap saja saya jadi malas melihatnya~

    ReplyDelete
  4. kuroi: Nulis kok tiap hari ^^ cuma ya itu postingnya agak ribet :p

    ReplyDelete

Terimakasih atas komentarnya :) Maaf untuk yang meninggalkan komen dengan link hidup, terpaksa saya hapus.

Part of B Blog

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Beautiesquad