Negeri di Atas Awan

9:52 pm

Apa kabar Gadis Kecil?
Masihkah kau duduk di depan jendela?
Memandangi hujan yang berjatuhan laksana tirai permata,
atau lalu-lalang manusia yang tiada henti di luar sana.

Keluarlah...
Mari kita terbang menembus awan gelap yang akhir-akhir ini bergelayut manja di atas sana.
Terbang
dan terus terbang...

Telah kubangunkan kau sebuah negeri di atas awan.
Sebuah negeri yang damai dan tenang.
Tempat di mana kita bisa menyepi dan menikmati diri.
Melakukan hal-hal yang kita inginkan dan sukai.
Tanpa ada yang akan melarang...

Tiada agama,
tiada hukum,
tiada nilai,
dan tiada norma yang akan mengekang dan mengatur kita.

Kita bebas!
dalam artian yang sebenar-benarnya.

Telah kupadatkan lautan awan,
dan kubangunkan kastil putih nan megah..
tempat di mana kita bisa lari dan bersembunyi
menjauh dari dunia
yang dari hari ke hari semakin kejam.

_ 15 Januari 2013, di atas pesawat menuju Samarinda

You Might Also Like

4 comments

  1. manis sekali :) seperti memakan permen kapas

    ReplyDelete
  2. membaca sajak ini, seperti diserang dejavu di atas gunung.
    negeri di atas awan :)
    ya header saya. hhe


    terima kasih. seriously, ini benar-benar seperti apa yang ingin saya katakan. tapi disajikan lbh manis olehmu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uchank: Terimakasih kembali :)
      Disajikan lebih manis... hmmm... Sepertinya saya memang perempuan yang manis :p #plak *salah fokus*

      Delete
  3. Kak Dwi: hahaha tiap naik pesawat sy selalu membayangkan membangun rumah di atas awan kak ^^ terinspirasi dari Doraemon :p

    ReplyDelete

Terimakasih atas komentarnya :) Maaf untuk yang meninggalkan komen dengan link hidup, terpaksa saya hapus.

Part of B Blog

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Beautiesquad