(Lagi!) Berkunjung Ke Kebun Mertua

6:16 pm

Dua minggu yang lalu, bertepatan dengan panen rambutan, saya diajak Pai mengunjungi kebunnya yang di Bili-bili lagi. Bedanya yang dulu, saat itu buah naga yang siap panen, sedangkan sekarang buah merah berbulu yang cantik yang akan dipanen (baca: rambutan) \(^-^)/
Nah isinkan saya bercerita melalui gambar saja ya...





Rumah mertua...

Pemandangan kebun dari atas rumah






Saya puas memetik rambutan ini

You Might Also Like

21 comments

  1. Aaah, saya suka banget liat rumah mertua... unik banget, apa rumah khas daerah itu ya.. sayang dikit banget fotonya... kapan kapan foto lagi ya Dwee...

    keliatannya seperti rumah panggung ya, di siantar, rumah adat nya juga rumah panggung, tapi saya engga pernah masuk ke dalamnya, tapi kalo liat dari luarnya sering banget..

    kayunya bagus banget...
    saya sukaaaaa....

    ehm, Dwee, kamu semanis rambutan.

    hehehehhe, buah naga nya lain kali dipotong ya, saya suka buah naga, dan pengen metik langsung dari pohonnya!

    ReplyDelete
  2. Meilya: Kalau gak salah itu rumah daerah suku Bugis (Apa Makassar ya? ._.) dan yup ini model rumah panggung.

    Ia aku juga suka sekali kayunya. Warnanya hitam, indah sekali pokoknya :) Rumah ini pakai kayu yang sering dibuat kapal zaman dulu (namanya lupa), semakin terkena air/basah kayunya makin kuat :)

    Hehehe makasih deh dibilang manis :* Aku pernah posting gambar2 pohon, bunga, dan buahnya buah naga loh :)

    ReplyDelete
  3. rumah adat mertua kamu,kaya terawat dengan baik ya :)
    tuh buah rambutan yang kamu foto,kaya bukan rambutan manis alias asem ya,soalnya rambut'a panjang2

    ReplyDelete
  4. rumah panggungnya kereen, banyak rambutannya pula. bagii rambutannya dunks :)

    *Btw iyaah, Kolaka dkenal jg dgn Kota Penghasil Coklat, lihat aja mereka punya tugu coklat yg bertuliskan, Kota Kakao - Cocoa City :D

    anyway salam knal yaakk ;)

    ReplyDelete
  5. Andy: Jelas terawat dengan baik, soalnya ditinggalin, kalau tidak dirawat nanti rubuhkan ya :)
    Manis kok :) trus daging buahnya gak nempel dibijinya :D *tau manis soalnya hampir tiap pohon, buahnya ta’ petik trus dimakan*

    Diah: Yuk ke Makassar nanti saya kasi ;p *serasa punya saya saja* hwehehehe
    Salam kenal juga '\(^-^)/' sering-sering mampir ya

    ReplyDelete
  6. Waaah rumahnya masih asri. Masih terbuat dari kayu dan banyak pepohonan di sana. I love it.

    Meski gak terlalu suka buah rambutan, tapi kalau rumah dan pemandangan sekitarnya pepohonan seperti itu, I'd enjoy it everyday.

    ReplyDelete
  7. Namara:Bingung mau manggilnya apa ._.
    Ia daerah Bili-bili memang termasuk desa si yang masih asri.

    Eitsss... Bukan cuma rambutan si yang ditanam :p

    ReplyDelete
  8. kirain Pai itu sama dengan Pergi (bahasa padang) hehe pas dilihat profil ternyata orang Makasar,. Salam kenal. Oh iya gabung yuk ke Komunitas Bloof banyak juga loh sobat dari Makasar.

    salam persohiblogan sobat.

    ReplyDelete
  9. enaknyaaaaaaa....... nyam nyam....

    ReplyDelete
  10. eh rumahnya eksotis banget
    jarang jarang ada rumah begitu saat ini
    kapan ya aku bisa main kesitu..?

    ReplyDelete
  11. Waahh, model khas bugis banget.. Jadi kangen mudik...

    ReplyDelete
  12. haduuhhh rambutaaann?? *kalaaappppp* tapi ini juga yang bikin vi3 masuk RS 2 kali... gara2 kebanyakan makan rambutan jadi typus-nya kumat dah... tapi ga kapok2.. :D

    ReplyDelete
  13. Auraman: “Pai” itu nama orang :p sipp... nanti ya pas ol di laptop :)
    Salam pertemanan juga :)

    Froggy: Di Jerman ada rambutan gak gy? :)

    Rawins: Di Sulawesi masih banyak loh rumah seperti itu :) Yuk kesini :) *serasa rumah saya saja*

    ReplyDelete
  14. Jaf: Ahh ternyata benar rumah Bugis :D Sempat ragu pas ada yang tanya. *nunjuk2 komen Meilya*
    Ayuk mudik terus ketemu saya :) #eh

    Mbak Vi3: Rambutan bisa bikin masuk RS ya? O.O mungkin kebanyakan kali ya ._. tapi saya pernah makan sebaskom sendiri gak kenapa-napa tuh mbak :p

    ReplyDelete
  15. saya suka model rumahnya, megah dan menawan

    ReplyDelete
  16. kayaknya mertua mba dweedy itu tuan tanah ya. kok tahu? soalnya di film2 jadul gitu tuh rumah tuan tanah. punya tanah di sana sini, kebun-sawah gak terhitung luasnya. di sini juga lagi panen rambutan. kalo udah gitu, rambutan jadi lebih murah harganya

    ReplyDelete
  17. Jk: *toss* Aku juga suka sekali rumah itu :)

    Rusydi: Tuan tanah?!! :O hahaha gak juga si, kebunnya cuma berapa hektar dan yang mejalankannya cuma kedua mertua saya :)

    ReplyDelete
  18. rumah panggungnya keren..
    suka liat rumah yang asli dari kayu + di kelilingi kebun, :)

    oiya, salam kenal ya mb, :)

    ReplyDelete
  19. Anita: Kelihatan asri ya :) dan jauh dari hiruk pikuk kota :) met kenal juga

    ReplyDelete
  20. Rumah mertua idaman ... Jauh dari makassar Dwee? Kapan-kapan kalo ke Makssar, ajak aku ke rumah mertua ya .. :)

    ReplyDelete
  21. Mbak Hany: Sekarang jalan ke Makassar - Bili-bili sudah bagus biasanya setengah jam sudah sampai mbak, paling lama 1 jam-an lah :)
    Sipp... Kalau mbak ke Makassar tak ajakin kesana :)

    ReplyDelete

Terimakasih atas komentarnya :) Maaf untuk yang meninggalkan komen dengan link hidup, terpaksa saya hapus.

Part of B Blog

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Beautiesquad